oleh

Pemkab OKU Timur melalui BPBD OKU Timur gelar Apel Kesiapsiagaan Personil dan Peralatan Terhadap Bencana

OKUTIMUR, MS – Pemerintah Kabupaten OKU Timur melalui Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) OKU Timur menggelar Apel Kesiapsiagaan Personil dan Peralatan dalam rangka persiapan terhadap bencana di Kabupaten OKU Timur.

Apel yang digelar ini dipimpin langsung oleh Bupati OKU Timur Ir. H. Lanosin MT bertempat di halaman depan Kantor Pemda OKU Timur, pada Selasa (30/1/2024).

Turut hadir dalam acara tersebut, Dandim 0403/OKU, Kapolres OKU Timur, Danpuslatpur, Dantebpek, Danyon Armed, Kejaksaan Negeri, Danyon Brimob, Sekda, para Kepala/Pimpinan Forkopimda dan Forkopimda Plus, Staf Ahli, Asisten, Staf Khusus, Kepala OPD, dan Camat di Lingkungan Kabupaten OKU Timur.

Sementara peserta Apel diikuti oleh Personil Polres OKU Timur, BPBD, Basarnas, Damkar, Sat Pol PP, Puslatpur, Yon Armed, Tepbek, Brimob, Tagana, PMI, Dishub, dan Beberapa Perusahaan Swasta di OKU Timur.

Menurut, Kepala BPBD OKU Timur Mgs. Habibullah, S.IP, M.M menyampaikan, bahwa bencana adalah peristiwa atau rangkaian peristiwa yang mengancam dan mengganggu kehidupan dan penghidupan masyarakat yang disebabkan, baik oleh faktor alam dan/atau faktor nonalam maupun faktor manusia sehingga mengakibatkan timbulnya korban jiwa manusia, kerusakan lingkungan, kerugian harta benda, dan dampak psikologi.

Dirinya menjelaskan, bahwa tujuan dilaksanakan apel ini untuk meningkatkan kesiapsiagaan personil dan peralatan dalam upaya mengurangi resiko bencana melalui pengurangan ancaman dan kerentanan terhadap bencana.

“Selain itu, tujuan dilaksanakan apel ini untuk mengoptimalkan peran, tugas, fungsi dan tanggung jawab para personil dalam upaya mengurangi resiko bencana,” ujarnya.

Dalam apel ini, kata Habibullah, pihaknya telah menyiapkan peralatan dan perlengkapan yang disiapsiagakan.

“Antara lain, Kendaraan Operasional, Rescue dan Truck, Kendaraan Dapur Umum, Mesin Pompa baik yang pompa apung maupun pompa jinjing, peralatan manual seperti Sekop, Pacul dan Garu, Peralatan Komunikasi dan Tenda Pengungsian,” tuturnya.

Sementara itu, dalam bimbingan dan arahannya, Bupati OKU Timur Ir. H. Lanosin, M.T mengatakan dirinya tidak pernah bosan mengajak untuk membangun komitmen dalam upaya pencegahan bencana banjir, angin puting beliung, tanah longsor serta kebakaran hutan kebun dan lahan.

Berdasarkan Prakiraan Musim Hujan 2023/2024 dari BMKG Sumsel yang memperkirakan bahwa puncak musim hujan berlangsung pada November 2023 sampai dengan Maret 2024.

“Sebagai daerah rawan banjir yang tinggi, saya mengingatkan untuk selalu waspada menghadapi ancaman bencana terutama banjir dan longsor,” ucapnya.

Untuk menindaklanjuti kondisi saat ini, lanjut Bupati, Pemerintah Kabupaten OKU Timur telah menetapkan status dan membentuk posko atau satgas siaga darurat bencana untuk kesiapan menghadapi banjir, longsor dan angin puting beliung.

“Kemudian itu, Pemerintah Kabupaten OKU Timur juga melakukan identifikasi dan pengawasan ketat terhadap wilayah rawan terbakar untuk menghadapi ancaman Karhutbunlah,” jelasnya.

Lebih lanjut, kata Bupati, Pencegahan, penanganan dan pengendalian bencana merupakan tanggung jawab kita semua.

“Upaya itu akan optimal jika didukung oleh peran yang konstruktif dan komitmen Pemerintah, Forkopimda, TNI, Polri, hingga pihak swasta secara solid, serius dan koordinatif,” pungkasnya. (Boy)

News Feed