You are here
Perda ASI Eksklusif, Larang Keras Pemberian Susu Formula DAERAH HEADLINE 

Perda ASI Eksklusif, Larang Keras Pemberian Susu Formula

SAWAHLUNTO, MS – Pemerintah Kota Sawahlunto mulai mensosialisasikan Peraturan Daerah (Perda)  Nomor 1 tahun 2016 tentang Pemberian Air Susu Ibu (ASI) Ekslusif. Hal ini diungkapkan Kepala Dinas Kesehatan Kota Sawahlunto Dr Ambun Kadri, di Gedung Pusat Kebudayaan.

Menurut dia, perusahaan Swasta, BUMN, lembaga pemerintah termasuk lembaga permasyarakatan  yang ada di kota Sawahlunto yang memiliki  lebih dari 20 pekerja wanita. Dimana diwajibkan menyediakan fasilitas khusus (laktasi) untuk pemberian air susu ibu sesuai dengan kemampuan.

Ambun menuturkan, selain kewajiban menyediakan ruang laktasi, Perda ini juga mengatur kewajiban instansi untuk memberikan dispensasi atau pengaturan jam kerja bagi pegawai wanita yang memberi ASI ekslusif. “Jadi ibu yang lagi menyusui jam kerjanya lebih sedikit, biar bisa memberikan ASI kepada anaknya,” ungkapnya.

Ia meminta, setiap tenaga kesehatan juga dilarang memberikan atau mempromosikan susu formula bayi. “Serta dilarang menerima hadiah atau bantuan dari produsen atau distributor susu formula bayi. Kecuali bantuan tersebut tujuannya membiayai kegiatan pelatihan, penelitian dan pengembangan ilmiah atau sejenisnya,” pungkasnya.

Perda ini melarang keras pemberian Susu Formula  kepada bayi yang baru lahir, kecuali  karena adanya indikasi medis dan harus berdasarkan rekomendasi  dokter.

Ia menganggap Perda ini penting karena pemberian ASI ekslusif  akan memberi efek positif jangka pendek dan jangka panjang. Jangka pendek, ASI ekslusif berefek untuk mengurangi angka kematian ibu dan bayi serta mengurangi angka gizi buruk.

Sementara jangka panjang, akan berdampak pada peningkatan kualitas Sumber Daya Manusia Kota Sawahlunto. “Ini bisa dirasakan 20 sampai 30 tahun mendatang,” ungkap Ambun.

Lebih jauh ia menjelaskan bahwa dilihat secara medis, ASI adalah makanan yang paling sesuai  komposisinya bagi pencernaan bayi. Berbeda dengan susu formula baik yang terbuat dari susu kambing maupun susu sapi.  “Susu formula mengandung lebih banyak  lemak dan protein sehingga lebih susah dicerna oleh pencernaan bayi yang kondisinya belum siap,” tegasnya.

Walikota Sawahlunto Ali Yusuf menekankan kepada jajarannya  agar aktif membantu mensosialisasikan Perda ini ke tengah lingkungan masing-masing. “Sosialisasi ini  butuh dukungan bersama, sehingga menyentuh masyarakat yang lebih luas dan pelaksanaanya di tengah masyarakat lebih maksimal,” ungkap Ali.

Pemberlakuan Perda ini diharapkan meningkatkan kesadaran masyarakat tentang pentingnya pemberian ASI eklusif dan memberikan kepastian hukum kepada para ibu menyusui. (Yt)

Related posts

Leave a Comment