oleh

Tiga Kelurahan Dapatkan Bantuan 76 Unit Bedah Rumah

PAGARALAM, MS – Pemerintah Kota Pagar Alam melalui Dinas Perumahan Kawasan Permukiman dan Pertanahan (DPKP) Kota Pagar Alam dalam meningkatkan Kualitas (PK) Rumah Tidak Layak Huni (RTLH) di Kota Pagar Alam Provinsi Sumatra Selatan(Sumsel) terus berlanjut baik itu melalui Program Bantuan Stimulan Rumah Swadaya (BSPS) maupun melalui Dana Alokasi Khusus.

Pantauan dilapangan (23/6/21) sebanyak 76 unit RTLH bagi Masyarakat Berpenghasilan Rendah (MBR) di tiga Kelurahan di Kecamatan Pagar Alam Utara mendapatkan bantuan bedah Ruma yakni Kelurahan Dempo Makmur, Kelurahan Kuripan Babas dan Kelurahan Alun Dua,yang mendapatakan bantuan peningkatan kualitas melalui BSPS DAK tahun 2021 atau bedah rumah yang merupakan usulan tahun 2020 yang lalu.

Pelaksanaan program tersebut diawali dengan peletakan batu pertama serta penyerahan buku Rekening oleh Walikota Pagar Alam Alpian Maskoni kepada penerima manfaat di tiga Kelurahan yang menjadi titik lokasi program BSPS tersebut.

Plt Kepala DKPP Kota Pagar Alam David Kenedi mengatakan, bahwasanya pada tahun 2021 ini ada sebanyak 276 RTLH yang akan ditingkatkan kualitasnya dengan rincian 200 RTLH melalui Program BSPS Reguler dan 76 RTLH melalui Dana Alokasi Khusus (DAK).

“Namun yang sudah bisa direalisasikan baru 76 RTLH yang bersumber dari DAK 2021, 21 Unit di Kelurahan Kuripan Babas, 25 Unit di Kelurahan Dempo Makmur dan 30 Unit di Kelurahan Alun Dua,” terang David.

Dan adapun mekanismenya, David menjelaskan, bahwa pemilik rumah atau penerima manfaat mendapatkan bantuan sebesar 20 Juta rupiah dengan rincian Rp 17,5 juta berupa bahan atau material dan 2,5 juta untuk upah tukang.

“Sementara waktu pelaksanaanya sendiri selama tiga bulan kedepan,”ucap David.

Dirinya berharap, dengan semakin banyaknya bantuan stimulan untuk peningkatan kualitas ini makan tidak ada lagi RTLH di Kota Pagar Alam, sehingga tinggal fokus pada bantuan swadaya untuk Pembangunan Baru.

“Karena masih banyak jug warga tidak mampu di Pagar Alam yang belum memiliki rumah bahkan banyak juga yang backklog atau satu rumah dua Kepala Keluarga,” ujarnya lagi.

Sementara Walikota Pagar Alam Alpian Maskoni menambahkan, dengan adanya bantuan bersifat stimulan ini, sedikitnya dapat meringankan beban masyarakat dalam meningkatkan kualitas hunian (rumah) agar terkesan layak untuk dihuni.

“Pemkot Pagar Alam pun akan terus berupaya untuk mendapatak progaram bantuan ini agar tidak ada lagi RTLH di Pagar Alam,” imbuhnya. Len

News Feed