oleh

OKU Timur bentuk Tim CSIRT, Antisipasi Serangan Siber

OKUTIMUR, MS – Dalam rangka kesiapan penerapan penanggulangan insiden keamanan siber dan guna meningkatkan kesadaran bersama atas pentingnya keamaban siber di lingkungan Pemkab/Kota se-Sumsel.

Computer Security Incident Response Team (CSIRT) Pemerintah Kabupaten Ogan Komering Ulu Timur bersama 10 kabupaten/kota se-Sumsel dan 7 Perguruan Tinggi di Provinsi Sumsel dan Provinsi Lampung resmi di launching.

Dalam launching CSIRT yang berlangsung di Griya Agung Palembang, Provinsi Sumsel ini juga dilakukan dengan rangkaian kegiatan Pengukuhan Dewan Teknologi Informasi dan Komunikasi Daerah (WANTIKDA) Provinsi Sumatra Selatan periode 2023-2026 oleh Pj. Gubernur Sumatra Selatan Dr. Drs. A. Fatoni, M.Si.

Kabupaten OKU Timur sendiri menerima Surat Tanda Registrasi Tim Tanggap Insiden Siber atas terbentuknya OKUTIMURKAB-CSIRT sebagai Tim Tanggap Insiden Siber Organisasi pada Sektor Pemerintah Daerah dengan nomor registrasi 190/CSIRT.01.02.01/BSSN/06/2023 ditetapkan di Jakarta pada tanggal 07 Juni 2023.

CSIRT adalah tim yang menyediakan pelayanan dalam mencegah, menanggulangi dan menanggapi insiden keamanan siber, pada suatu wilayah yang bertanggung jawab atas penerimaan, pemantauan dan penanganan laporan dan aktivitas insiden keamanan siber.

Menurut Pj Gubernur Sumsel Agus Fatonin dalam sambutannya mengatakan bahwa teknologi informasi adalah sistem strategis dalam mempermudah untuk bekerja dan beraktivitas. Kemajuan teknologi juga berpotensi adanya serangan siber.

“Serangan ini harus diantisipasi dan ditanggulangi dengan melaunching CSIRT dan membentuk Dewan TIK daerah. Kita dari pemerintah perlu bersama menjaga keamanan data milik pribadi, institusi dan pemerintah,” tuturnya.

Untuk itu, dirinya berharap pengamanan siber didukung dengan SDM yang memiliki penguasaan teknologi dan regulasi yang dipergunakan dengan cerdas tepat dan aman.

“Saya pinta untuk Dewan TIK dapat bekerjasama dengan semua stakeholder yang ada agar segala keuntungan dapat dioptimalkan,” tegasnya.

Sementara itu, Kepala BSSN Republik Indonesia Letjen TNI (Purn) Hinsa Siburian mengapresiasi kegiatan ini. Kegiatan ini pertama di Indonesia dan akan menjadi role model dalam membangun CSIRT di daerah lainnya.

“Tugas BSSN membangun CSIRT tingkat pusat dan provinsi, dan yang membangun CSIRT kab/kota merupakan tugas Gubernur,” ujarnya.

Sedengkan dalam sambutannya, Plt. Kepala Dinas Komunikasi dan Informatika Kabupaten OKU Timur Hj. Sri Suhartati, S.E., M.M. yang hadir langsung pada kegiatan tersebut menyebutkan bahwa Pemerintah Kabupaten OKU Timur telah membentuk tim CSIRT.

“Tim CSIRT OKU Timur ini dibentuk berdasarkan SK Bupati Nomor 58 Tahun 2023 tentang Pembentukan Tim Computer Security Incident Response Team Kabupaten OKU Timur (OKUTIMURKAB-CSIRT),” pungkasnya. (Boy)

News Feed